Total Pageviews

Tuesday, March 21, 2017

UJI #2: Ini yang terbaik untuk kamu.

BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM


     '' Uji , takpe ke kamu pergi negara orang putih tu, mak risau la, kawan mak kata kat sana tu kristian kuat, kalau pergi takut kamu terikut orang sana tu '' kata Mak Lah sambil mennyiapkan persediaan untuk berniaga esok hari. Uji hanya melihat sambil tangannya ligat menguli tepung untuk dibuat kuih karipap.

       Sudah menjadi kebiasaan Uji membantu ibunya berniaga semenjak dari kecil lagi. Ayahnya yang terpaksa berhenti kerja sebagai buruh akibat angin ahmar yang dialami ketika Uji masih belasan tahun. Jadi, disamping bergantung daripada hasil wang pencen, ibunya bekerja keras dengan tulang empat kerat bagi membantu suaminya menyara keluarga.

Uji             : Mak jangan risaukan uji, Insyaallah orang elok je kat sana, lagipun bukannya duduk sorang sorang, ada juga Melayu lain kat situ.

Mak Lah    : Takdela mak ni risau kat kamu je. Pergi jauh. Sebelum tu, apa kamu dah tahu nak tukar kos apa?

Uji              : Orang ingat nak ambil Bahasa Inggeris dekat UK sana. Orang memang tak minat bidang Kejuruteraan.

Mak Lah     : Takpe la , mana mana pun mak ni doakan je anak mak ni berjaya dan dapat yang terbaik. Yang tak dapat tu kamu lupakan jela, memang bukan rezeki kamu.


     Uji perasan akan raut wajah maknya yang risau dan sedih dengan bakal pemergian anaknya itu ke negara orang. Akan tetapi, passport pun dah hampir siap, urusan kontrak rasmi yang lain pun telah diselesaikan oleh Uji sendirian. Tinggal beberapa minggu sahaja lagi kumpulan mereka akan bertolak.

   
Seminggu Kemudian......

     " Kak Ji, ada posmen hantar surat, nama kamu tulisnya ni " laung adik bongsu lelakinya dari depan rumah. Uji yang baru selesai menyiapkan makanan tengahari, mengambil surat daripada adiknya. Surat beralih tangan. Mata Uji tertumpu pada sampul surat tersebut.

    '' Uji , kenapa kamu termenung jauh je mak tengok? Ada apa apa ke? "tanya Mak Lah kerisauan. Petang itu suram tanpa pelanggan. Awan mendung. Angin sepoi sepoi membayu. Beberapa motosikal dan kereta singgah dan pergi.

    " Erm, betul mak, setiap yang berlaku, orang yakin ada hikmahnya, orang tak dapat pergi luar negara, kena tukar ke UPM,serdang tapi kos dan biasiswa alhamdulillah masih kekal " hujung kain tudung menjadi mangsa sapuan air mata yang tak tertahan.

    " Mak bukan nak buat kamu sedih lagi, tapi mak doakan supaya kamu ditempatkan di tempat yang terbaik untuk kamu, mak yakin ini yang terbaik untuk kamu ".


                                                                      ***********

Aziz

     Aziz sudahpun  menghabiskan tahun pertama dalam diploma Kejuruteraan Komputer di Universiti Pertanian Malaysia yang kini dikenali sebagai Universiti Putra Malaysia.

    Tahun ini juga Aziz bercadang untuk tidak pulang ke rumahnya di Temerloh,Pahang. Aziz berhasrat untuk berniaga dan bekerja di sekitar rumah sewa kawannya untuk menghabiskan cuti sem yang mendatang.

    Duit diperlukan untuk membayar yuran sem yang akan datang. Jadinya, rindu dan hasrat hati mesti ditahan kerana perkara yang lebih penting perlu diutamakan.




# Setiap manusia mempunyai cerita yang tersendiri, terserah pada kita untuk menghargainya. Jangan mudah terpengaruh dan berasa rendah diri dengan cerita orang. Abaikan dan teruskan kehidupan. Setiap kemanisan berbeza rasanya.



   


Wednesday, January 11, 2017

UJI #1 Setiap yang berlaku pasti ada hikmah.

BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM..

Nama aku Uji.

Doktor memang merupakan cita cita aku daripada kecil. Semuanya bermula apabila aku melihat seorang doktor perempuan yang datang ke sekolah aku ketika aku berada di sekolah rendah bagi melakukan pemeriksaan kesihatan. Sudah menjadi adat tahunan bagi setiap sekolah kerajaan mengadakan pemeriksaan kesihatan terhadap para pelajar.

Pada mulanya , aku yang baru berumur 6 tahun dan berada di darjah 1 kerana lompat tahun, (ouh lupa bagitahu aku seorang yang bijak ^-^ ), takut untuk beratur dan menjalani pemeriksaan kesihatan. Jauh sekali aku takut akan jarum atau ubat, akan tetapi aku takut jika pemeriksaan ini berbayar. Hasil jualan kacang kuda pagi tadi harus disimpan untuk kegunaan akan datang.

Aku memikirkan helah untuk mengelak daripada beratur bersama rakan sekelas. Tandas! bernas. Aku meminta izin dan bergegas ke tandas. Nasib buruk , tandas pelajar tidak boleh dimasuki kerana sedang dalam proses pembaikian. Tiada pilihan, aku masuk ke tandas sebelah, sebelum masuk aku meminta maaf sendirian, mungkin pada pintu tandas kerana melanggar peraturan, aku menutup pintu, terpampang di hadapan pintu 'TANDAS GURU PELAJAR DILARANG MASUK'.

30 minit berlalu, aku tak boleh menyorok lama, mungkin sudah tamat anggapanku. Perlahan aku menghampiri pintu tandas utama, pintu dibuka dari luar. ' Alamak , mati aku ' hatiku berdegup laju. Kelihatan seorang wanita, daripada pakaiannya bukan seorang guru akan tetapi berkot putih. Seorang doktor.

                                                                           *****

Doktor.

" Apa kamu buat disini? Inikan tandas guru " . Terkebil dihadapanku seorang pelajar perempuan ketakutan. Tanda namanya tertulis UJI.  Pelajar tadi tidak menjawab sebaliknya tunduk diam dan cuba untuk berlari keluar. Aku terlampau keras agaknya. Aku melutut bagi meraikan ketinggiannya yang hanya takat paras pinggang aku. " Nama saya Anis Afifah ,awak boleh panggil Doktor Afifah, nama adik siapa?" sambil aku memegang bahunya. " Saya tak nampak pun kamu tadi semasa pemeriksaan kesihatan, sudah jalani pemeriksaan ke belum?".

Pelajar tadi membalas " Doktor , nama saya Uji, darjah 1, saya tak pergi pun pemeriksaan tadi sebab saya tiada duit nak bayar doktor,mak saya pun tak pergi klinik katanya tiada duit, duit yang ada saya nak simpan , doktor jangan marah saya, jangan beritahu cikgu saya ye". Aku terdiam antara kasihan dan terhibur. Aku mengajak pelajar tersebut ke dewan ," Uji, pemeriksaan hari ini ditanggung sepenuhnya oleh kerajaan , percuma tiada bayaran". Aku tersenyum sambil mengusap lembut rambut lurus pelajar perempuan tersebut.

                                                                          *****

Uji.

Kini aku sudah pun berada dalam landasan menuju cita citaku. Peristiwa 12 tahun lalu membina keazamanku untuk menjadi seorang doktor selain minat aku yang mendalam terhadap bidang perubatan. Subjek biologi ketika sekolah menengah menjadi subjek kegemaranku.

Sekarang aku berada  dalam bulan terakhir  kursus persediaan selama setahun sebelum aku melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan di Ireland.

Aku mendapat surat daripada pihak penaja meminta para penerima biasiswa untuk hadir bagi suatu taklimat khas  mengenai pembaharuan kontrak.

Aku syak mengenai perubahan kos dan tempat, kerana ekonomi Malaysia sedang gawat pada tahun 1986, tahun hadapannya aku akan berangkat ke Ireland bagi meneruskan pelajaran.

                                                                         *****

Kaki aku berat melangkah keluar daripada dewan taklimat. Awan mendung pagi itu seakan memberi reaksi terhadap pilunya situasi yang aku alami.

Aku diberi dua pilihan , kos Bahasa Inggeris di Manchester ataupun kos Kejuruteraan di Amerika. Jangka waktu selama seminggu diberikan sebelum memberi keputusan kepada pihak penaja.

Aku menangis semahunya di tempat telefon awam ketika memberitahu perkara ini kepada emakku di rumah. Tidak mampu aku bercakap dengan ayahku yang mengalami kelumpuhan pada sebelah kakinya akibat serangan angin ahmar 5 tahun yang lalu.

Aku mengemas pakaian dan sedikit barang keperluanku. Bas akan bertolak lagi dua jam dari stesen Ipoh , aku perlu cepat ke perhentian bas.

Seminggu yang diberikan untuk membuat keputusan akan aku manfaatkan di rumah. Perbincangan bersama ahli keluarga mungkin akan memberikan jawapan.

Aku bermonolog mengubat duka "setiap yang berlaku mesti ada hikmah".

Perlahan aku menutup pintu bilikku. Ligat otakku memikir jalan terbaik untuk masa depanku.


Saturday, December 17, 2016

Siapa tuhan kamu?

Kita acapkali dengar soalan ini apabila perbicaraan mengenai azab kubur.
Manusia tanpa sedar,
Menafikannya dalam kehidupan seharian.
Peringatan khusus buat aku yang rohani sudah lama disekat makanannya,

Kali ini saya nak menulis mengenai betapa kroniknya dunia sekarang yang bermatlamatkan nama dan harta.

Suatu ketika, insan yang ikhlas sayang akan diriku selalu menegur, mengatakan kita jadi baik tak perlu sampai mengorbankan diri kerana dunia dan masyarakat sekarang mementingkan kebendaan daripada adab dan nilai murni.
Tiada lagi unsur hidup aku untuk kau, kau untuk aku.
Hanya kau untuk aku, aku untuk aku.

Realiti,
Manusia yang memberi inginkan manfaat pada dirinya,
Nama mahupun balasan balik.
Manusia yang menerima pula perlu tunduk sujud menyembah.

Aku pernah memikirkan bagaimana dunia ini boleh berubah daripada para sahabat yang berkorban tanpa mengharapkan balasan kepada dunia yang bertuhankan kebendaan.

Mungkin aku yang belum cukup jauh berjalan mengenal manusia,
Aku yang mengapi apikan ketiadaan nilai,
Mungkin mata ini belum melihat,
Melainkan pengorbanan ibu bapa,
Yela umur pun baru setahun jagung,
Berjalan pun belum berbatu.

Penyelesaian,
Banyak kali orang kata bermula dari diri sendiri,
Aku jadi muak dan bosan.
Sekarang ni valid lagi ke perjuangan berseorangan.
Jika sehari dua, mungkin kuat,
Beranjak ke tahun dan abad
Mahu gila.

Jujurnya aku pandai dalam ekspresi dan mengapi dalam penulisan,
Hakikatnya,  peribadi dan perbuatan malah perkataan pun aku masih lagi cacat untuk memahami perkara ini.

Mungkin sekarang cukup bukti ibu bapa, adik beradik dan teman yang memberi harapan bahawa nilai ini masih wujud.

Terang malam disinari bulan,
Melegakan kapal untuk bersauh,
Yang baik hendaklah disimpan,
Yang buruk eloklah dibuang jauh.

Monday, November 14, 2016

Aziz #5 Aku takkan terhina?

BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM..


     Pagi yang hening,sunyi ditemani udara segar yang mendamaikan. Matahari baru di awal permukaan bumi memancarkan sinar harapan dan kehidupan. Aziz sedang berehat sambil termangu keseorangan di bangku sekolah hadapan asrama. Bertemankan angin damai pagi dan kicauan burung yang keluar mencari rezeki. Tenang yang mendamaikan. Aziz terkenangkan sudah hampir tiga tahun berada di luar kampung berseorangan, tidak diziarahi malah tidak juga pulang ke rumah.

     Tiada faktor lain melainkan ketiadaan duit untuk pulang ke rumah yang dipisahkan dua negeri. Setiap kali cuti persekolahan , Aziz mengambil peluang untuk bekerja di sekitar ibu kota. Hidup menumpang di rumah kawan kawan sambil berniaga kecil kecilan dan mengambil upah kerja sampingan.

      Berkelana bukan susah , bukan juga mudah. Penat dan kegalauan ditanggung sendiri. Jika ingin mengadu , perlu menulis surat , hanya tiga minggu paling cepat akan mendapat balasan. Rakan rakan juga nasib lebih kurang dirinya. Jadi berdiam diri sambil memasak keyakinan yang mampu dilakukan.

      Tahun ini merupakan tahun yang besar buat Aziz. Dirinya akan menghadapi Sijil Penilaian Rendah. Berbaki 3 bulan lagi, Aziz sedar dirinya tidak sepenuhnya bersedia. Aziz perlu sekurang kurangnya lulus peperiksaan ini, untuk terus kekal mendapat tempat di asrama. Dirinya tiada pilihan lain melainkan berusaha untuk mendapat tempat di asrama pada tahun berikutnya. Ini kerana jika dirinya tidak mendapat tempat, tiada kata dua melainkan beliau perlu kembali ke rumah ataupun berhenti sekolah tanpa pengetahuan dan mencari kerja di ibu kota.

      Jika diikutkan peperiksaan pada pertengahan tahun yang lalu, keputusannya amat merisaukan. Sesak dada dan serabut otak Aziz memikirkan kehidupannya selepas ini. Aziz bingung memikirkan sama ada perlu berusaha mendapat tempat dan kekal, ataupun mula merancang kembali ke rumah ataupun mencari tempat bekerja di ibu kota.

       Memandangkan matahari semakin naik, Aziz perlu bersegera  kerana sekolah mengadakan kelas tambahan pada hujung minggu bagi pelajar tingkatan tiga. Dalam perjalanan menuju ke biliknya, Aziz terlihat seekor gagak sedang mematuk roti yang ditinggalkan terbuka di atas meja. Bergegas kelihatan seorang pelajar lelaki berlari menghalau gagak tersebut.  Terbanglah gagak tadi meninggalkan tempat yang disangka akan menjadi rezeki paginya.

       Aziz tersentak seketika. Peristiwa sebentar yang berlaku pantas tadi membuatkan Aziz berfikir sejenak. Lintasan ilham dan kesedaran terdetik. Aziz bermonolog '' jika aku hanya sekadar hidup untuk mencari makanan, aku akan jadi terhina seperti gagak tadi, dihalau ketika mencari rezeki, aku pula orang luar, kalau aku mendapat keputusan elok,aku boleh kekal dan teruskan pelajaran aku disini, aku akan dipandang tinggi dan dihormati '' kecil hatinya bersuara.
   
       Aziz menbuat pilihan dan menekadkan jawapan yang diperolehi sebentar tadi. Hidup biar terhormat. Semangat baru membakar. Aziz perlahan berbisik '' aku mesti mendapat tempat untuk tahun depan ''.

                                                                  ******

Taiping , Perak.
 
      ''  Uji , kamu ke sana nanti belajar rajin rajin, jangan pikir sangat pasal mak nan abah kamu kat sini, dari kecik kamu dah bantu mak ni, belajar rajin rajin, besar dapat kerja elok nanti. '' kata Mak Lah kepada anak perempuannya.

     '' Orang tahu la mak , orang belajar rajin rajin kat sana '' balas uji sambil menyalam kedua ibu bapanya.

     Bermula kisah seorang pejuang kecil memperjuangkan nasib keluarga.
                                                               
# doakan projek Uji dan Aziz

Wednesday, September 14, 2016

Aku dipandang sebagai golongan kedua?

Bismillahirahmanirrahim..

Assalamualaikum semua.

Keluhan aku pada tulisan kali ini ialah berkenaan sisi pandang manusia pada golongan kelas kedua.

Realitinya, kebanyakan masyarakat moden kini memandang selain daripada golongan professional sebagai golongan kelas kedua.

Tafsiran aku pada golongan professional ialah golongan yang belajar di universiti dan terlibat dalam kalangan arus perdana seperti doktor, jurutera, bidang sains dan matematik amnya.

Seterusnya,
Golongan kemahiran, sukan, seni dan agama juga tidak diutamakan (dipilih untuk diceburi) baik dari sudut pendidikan ataupun pilihan masa hadapan (pekerjaan).

Golongan ini hanya diangkat atau dibanggakan apabila menempa nama di persada masyarakat ataupun memberikan pulangan yang mengikut cita rasa umum.

Sebagai contoh ,walaupun atlet sukan negara dipandang apabila berjaya merangkul pingat dalam sesebuah kejohanan, tiada lagi masyarakat yang sanggup menjadikan sukan sebagai kerjaya.

Saki baki sukan yang lain tidak diberi insentif atau sokongan yang selayaknya apabila mereka belum berjaya dan tidak masyhur.

Bidang seni jauh sekali untuk dipilih sebagai mata pencarian.

Golongan artis disanjung manakala golongan pelukis ataupun pemuzik tidak dipandang.

Semuanya mengikut kehendak arus semasa.

Bidang agama pula semakin sadis apabila dipilih sebagai jalan terakhir selepas ketiadaan peluang untuk menempatkan diri dalam kalangan arus perdana.

Agamawan yang memberi fatwa ataupun nasihat yang sesuai mengikut hawa nafsu dan kehendak hati umum sahaja yang diberi tempat dalam kalangan masyarakat manakala yang menegur ataupun memberitahu kebenaran yang menyakitkan dipinggir dan dimaki.

Agamawan hanya dipuja apabila menzahirkan ciri islamik dan menepati cita rasa masyarakat.

Sekarang muncul pula golongan daripada agamawan yang mengambil langkah drastik untuk tidak langsung sama atau dikatakan sama dengan golongan diatas.

Jadi berlakulah pelanggaran dan pertempuran antara keduanya.

Sepatutnya agamawan perlu bijak untuk berasimilisasi dalam kalangan masyarakat dan agamawan yang memegang pegangan cara lama.

Berbalik kepada isu,
Jadi kebanyakan golongan agamawan hanya dibenarkan menyentuh isu permukaan seperti khasiat makanan sunnah, pakaian yang menzahirkan ciri ciri agama dan perkaitan agama yang "mainstream" kerana ini kehendak masyarakat umumnya.

Isu permasalahan semasa , pandangan politik yang adil dan penilaian ekonomi kurang malah amat sedikit yang mengambil pandangan daripada sudut agama.

Masyarakat tidak lagi menyerahkan dan menilai pandangan dari sisi kacamata seorang agamawan secara adil.

Hanya agamawan yang disukai sahaja yang didengar pandangannya walaupun kurang pada pembuktiannya.

Aku merasakan puncanya ialah tiada jaminan masa hadapan dari sudut mata pencarian dan kelemahan sistem dalam mengangkat golongan kelas kedua.

Selain daripada orang dalam bidang itu sendiri yang merosakkan nama serta mengambil kesempatan terhadap kepercayaan masyarakat.

Contohnya , golongan agamawan yang menampilkan perangai buruk dan ketiadaan etika ketika bertugas.

Maka, akan berlakulah fenomena pukul rata.

Isu lain yang aku ingin sentuh ialah,
Para lepasan sekolah ramainya memilih universiti sebagai jalan selepas tamat persekolahan.

Percubaan untuk hidup tanpa kehidupan sosial universiti tidak dipilih kerana tidak didokong oleh sistem dan masyarakat.

Kita juga takut untuk menjadi asing.

Kita tidak mampu mengubah sistem dan sisi pandang masyarakat keseluruhannya.

Aku masih buntu apa yang aku atau kita mampu.

Jawapan terkini yang diterima adalah kita hanya mampu belajar dan menjadi orang "besar" yang mampu mengubah.

Kita masih mampu mengubah pandangan masyarakat dengan kejayaan.


Ini hanya pandangan seorang budak kelas kedua yang lemah.

Segala kesilapan fakta dan kesalahan dalam pandangan ini boleh ditegur dengan murni.

Perkongsian maklumat dan perbincangan amat diharapkan walau siapa pun anda yang membaca.

Sekian.


Masih jauh perjalanan ,
Next station pun belum tentu kejayaan,
Silap silap zombie..
^..^